Uncategorized

Pembangunan Modal Insan Siri 4

Sebagaimana yang dibicarakan di dalam siri yang lepas, pembangunan di dalam Islam berpaksikan kepada “worldview” yang didasari dengan kalimah “La Ilaha Illallah”. Oleh itu, pembangunan di dalam Islam adalah satu pendekatan yang menyeluruh dan bersepadu bagi segenap aspek kehidupan samada politik, ekonomi, pendidikan, pentadbiran dan sebagainya.

Disebabkan dasar “worldview” tersebut, maka watak terpenting di dalam pembangunan menurut Islam adalah manusia kerana manusia berperanan menggerakkan ke arah mana dan bagaimana sesebuah pembangunan dilaksanakan. Ini berlainan dengan pembangunan menurut barat yang menekankan sistem sebagai penggerak manakala manusia sebagai pemain di dalam sistem tersebut.

Sebagai contoh, di dalam sistem politik barat, sistem imbang-balas (check and balances) diutamakan bagi mengawal pentadbiran dan perjalanan politik sesebuah negara dan manusia hanyalah pemain di dalam sistem tersebut. Maka, “end game” pembangunan tersebut hanyalah untung rugi dari pelaksanaan tersebut. Menurut Islam pula, manusia itu sendiri mempunyai peranan imbang-balas internal terhadap perkiraan dosa dan pahala dan menetapkan sistem berdasarkan tanggungjawab tersebut demi kejayaan di dunia dan juga di akhirat bagi individu-individu yang terlibat di dalam pentadbiran atau sistem politik tersebut.

Jelas sekali, fungsi utama Islam adalah memimpin pembangunan manusia mengikut garis panduan yang betul dank e arah yang sebaik-baiknya. Aspek pembangunan insan menurut Islam diwarnai dan dipengaruhi oleh nilai, norma dan hokum yang terbina atas kesedaran hubungan manusia dengan tuhan.

Tapi jangan terkeliru, aspek agama ini bukannya bersifat “co-existence” seperti nilai agama sampingan kepada rasionalisme.

Pembangunan modal insan menurut Islam memerlukan “worldview”, dasar, sikap, cara berfikir dan cara menilai. Kejayaannya bergantung pada insan yang dapat menyatukan ilmu dan akhlak yang mulia, akal dan hati, fikir dan zikir, kemahiran dan etika serta kerja dan ibadat dalam kehidupan seharian mereka.

Secara rumusannya, membangunkan modal insan menurut kaca mata Islam adalah membangunkan hati dan aqal yang mempunyai “worldview” yang selaras dengan wahyu.

Bersambung…

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s